misteri lautan dalam 965

Sejak kebelakangan, kita banyak dihidangkan dengan berita-berita eksplorasi manusia ke angkasa lepas, planet Marikh, Matahari, bulan dan seumpamanya. Namun, jarang sekali eksplorasi ke laut dalam dilakukan. 

Antara penemuan paling menarik mengenai eksplorasi manusia di lautan adalah penemuan Challenger Deep di Mariana Tench yang terletak di Lautan Pasifik. Setakat ini, kawasan ini dipercayai kawasan paling dalam di lautan dengan kedalamannya mencecah 10994 meter!

Walau bagaimanapun, kerana pelbagai faktor seperti suhu dan tekanan yang melampau, maka penerokaan ke sini sangatlah mencabar. Jika berminat, boleh baca artikel mengenai Challenger Deep yang pernah kami tulis satu ketika dahulu. Kali ini kami ingin kongsikan pula 7 misteri lautan yang belum dapat dirungkai manusia.

1. Bioluminescence 

Bioluminescence telah menarik minat para saintis sejak sekian lama. Bagi yang tidak tahu, ianya merujuk untuk haiwan yang 'bercahaya' dan fenomena bioluminescence  ini dipercayai sudah ditemui sejak zaman Rom Kuno dan Yunani.

Malah, Aristoteles pernah mengkaji fenomena ini secara terperinci dan merupakan individu yang pertama membuat teori dengan betul bahawa haiwan ini tidak menggunakan haba untuk menghasilkan cahaya. Sejak itu, saintis mendokumentasikan banyak haiwan baik di darat maupun di bawah air yang memiliki kemampuan ini, masing-masing menghasilkan cahaya dengan cara yang unik.

Walaupun ianya mudah difahami untuk haiwan darat, fenomena ini jauh lebih meluas dan kompleks di lautan terutama di laut dalam. Menurut sebuah kajian, sekitar 76% dari semua haiwan laut memiliki kemampuan ini, walaupun kita tidak tahu bagaimana kebanyakannya menggunakannya.

2. Bentuk kehidupan misteri di antartika

misteri hidupan antartika 645

Kawasan lautan di bawah Antartika adalah wilayah yang luas yang terletak di bawah ais yang berkeluasan hampir 5.3 juta batu persegi dan suhu di bawah sifar secara konsisten. Oleh kerana keadaan yang ekstrim ini, saintis sukar membuat kajian apa yang ada dibawah kawasan tersebut, sehinggalah baru-baru ini.

Semasa penggalian eksplorasi oleh kumpulan British Antarctic Survey, mereka menjumpai pelbagai hidupan di bawah ini dan ianya juga cukup misteri. Mereka menjumpai pelbagai spesies organisma  yang memerlukan aliran sumber makanan yang konsisten dari atas dan cahaya matahari untuk terus hidup.

Para penyelidik tidak tahu bagaimana dan mengapa mereka tinggal di bawah sana atau bagaimana mereka mendapatkan sumber makanan dan cahaya matahari jika berada lautan yang terlindung dengan ais. Lebih-lebih lagi, banyak spesies yang ditemui semasa tinjauan ini tidak pernah dilihat sebelum ini.

3. Obor-obor yang mampu hidup semula

Obor-obor adalah salah satu spesies haiwan yang paling banyak terdapat di lautan kita dengan lebih dari 200 sub spesies masing-masing dengan ciri dan penyesuaian yang tersendiri berdasarkan habitatnya. Beberapa spesies obor-obor juga cukup berbisa, walaupun fizikalnya sering berwarna meriah.

Namun, satu spesies obor-obor memiliki kemampuan yang tidak ditemukan dalam jenis kehidupan lain, termasuklah obor-obor lain. Turritopsis dohrnii, spesies obor-obor yang awalnya terdapat di perairan Caribbean dan Mediterranean yang lebih panas, adalah satu-satunya organisma yang diketahui yang dapat mengembalikan sel-selnya kembali ke peringkat kelahiran mereka.

Proses ini berlaku secara tidak disengajakan dan hanya terjadi ketika krisis teruk, seperti kelaparan atau kecederaan yang teruk. Selnya nampaknya dapat memperbaiki sendiri sepenuhnya dan bahkan membalikkan prosesnya.

4. Cenotes

Cenotes adalah sejenis telaga semula jadi yang saling berkaitan yang terdapat di seluruh semenanjung Yucatan di Mexico. Selain dianggap suci oleh orang Maya, ia adalah salah satu formasi semula jadi yang paling misteri yang kita ketahui.

Selain daripada semua artifak era Mayan yang terkubur di kedalamannya, cenotes itu sendiri membentuk rangkaian gua yang luas yang masih belum diterokai dengan  sepenuhnya. Pada masa ini, terdapat hampir 6,000 cenotes yang didokumentasikan di seluruh semenanjung Yucatan setakat yang diketahui saintis.

Penyelam gua percaya bahawa terdapat lebih banyak lubang sinki ini yang dapat dijumpai di seluruh wilayah ini bersama dengan ekosistem dan bentuk kehidupan yang sama sekali baru yang belum pernah kita lihat sebelumnya.

5. Dasar laut

dasar laut dalam

Walaupun sebahagian besar dari kita tidak pernah melihat dasar lautan kita, kita mungkin membayangkannya sebagai permukaan yang rata seperti lantai berbatu seperti di pantai. Namun, apabila anda berenang cukup jauh anda akan tahu bahawa dasar lautan tidak rata dan tidak mempunyai permukaan yang seragam.

Seperti permukaan daratan, permukaan lautan juga terdiri daripada pelbagai permukaan, batu, gaung yang dalam, gunung berapi bawah laut dan pelbagai lagi yang mungkin tidak dapat kita bayangkan. Ia juga merupakan bahagian lautan yang belum diterokai sepenuhnya kerana manusia hanya dapat memetakan sekitar 15% dasar laut.

Proses pemetaan  ini dilakukan dengan teknik berasaskan sonar yang disebut multibeam bathymetry dan banyak kapal moden dilengkapi dengan multibeam bathymeter moden untuk memetakan lautan. Namun, kebanyakan kapal komersial hanya menggunakan laluan laut yang ditentukan, menyebabkan sebahagian besar dasar laut tidak dipetakan.

6. Tona lagu ikan paus biru semakin "deep"

Paus biru bukan hanya haiwan terbesar di Bumi hari ini, mereka juga merupakan haiwan terbesar yang pernah hidup. Ikan ini terkenal dengan lagu yang dihasilkan mereka kerana setiap ikan paus biru mampu menghasilkan frekuensi unik untuk berkomunikasi.

Walaupun spesies paus lain mempunyai kemampuan ini, gelombang lagu-lagu paus biru terkenal dengan variasi dan gaya yang unik. Walau bagaimanapun, apa yang tidak kita ketahui adalah bagaimana dan apa tujuan mereka menggunakannya. Ahli biologi laut telah cuba menafsirkan lagu yang dihasilkan oleh ikan paus biru namun kita hanya dapat meneka maksudnya.

Selain itu, lagu-lagu yang dihasilkan ikan ini didapati semakin "deep" semakin setiap tahun. Paus biru secara konsisten mengubah frekuensi nada mereka turun sejak sekurang-kurangnya tahun 1960-an, ketika pertama kali ianya mula dirakamkan dan para saintis masih tidak dapat merungkaikan perubahan ini.

7. Kepelbagaian kehidupan yang luarbiasa di laut dalam

kepelbagaian hidupan laut dalam 936

Laut dalam adalah lapisan laut paling bawah, kira-kira bermula pada kedalaman sekitar satu batu hingga ke dasar laut. Ini adalah salah satu tempat paling ekstrim dan sukar diakses di Bumi tanpa cahaya sama sekali, suhu sangat rendah dan tahap tekanan yang sangat kuat yang menyebabkan kebanyakan haiwan tidak mampu hidup.

Kerana keadaan yang melampau ini, para saintis dahulunya menganggap bahawa hidupan akan jarang ditemui di bahagian terdalam lautan kita. Namun, sejak saintis mula menerokainya, mereka dapati bahawa kehidupan di laut dalam tidak hanya lebih unik daripada yang kita sangka, tetapi juga lebih banyak diversiti daripada banyak ekosistem yang terdapat di darat.

Ini adalah misteri sepenuhnya bagi sains, kerana menurut semua teori evolusi, laut dalam seharusnya tidak sesuai untuk pemilihan semula jadi dan pengembangan pelbagai sifat evolusi. Lebih-lebih lagi, kita tidak tahu apa-apa mengenai jenis haiwan dan makhluk lain yang tinggal di dalam sana atau bagaimana mereka berinteraksi antara satu sama lain.

Kredit:

  1. Deep Sea News
  2. Aqua World
  3. National Geographic
  4. Science Alert
  5. BBC News


Hakcipta iluminasi.com (2017)