de bruyne silva kecewa manchester city jadi sasaran permainan agresif lawan

Sumber foto: Reuters

Pemain tengah Manchester City dan Kevin De Bruyne dan Bernardo Silva meluahkan kehampaan mereka ke atas skuad tersebut disebabkan acapkali menjadi sasaran permainan agresif lawan sejak kebelakangan ini.

Pemain City sedang merawat kecederaan mereka sementara menantikan kunjungan ke Burnley malam ini setelah menempuhi pertarungan kasar dari pasukan lawan.

Pengurus City Pep Guardiola didedahkan gusar dengan kekasaran yang dibuat oleh pemain West Brom semasa pertarungan Liga Perdana, serta terjahan Matt Phillips terhadap pemain gantian Brahim Diaz.

De Bruyne selaku pemain tengah Belgium juga menjadi mangsa pemain West Brom James McClean lalu menyumbat gol kedua City yang melihatkan kemenangan mereka 3-0 di Stadium Etihad.

Kejadian itu terjadi setelah mereka mengalahkan Cardiff menerusi aksi Piala FA yang melihatkan pemain tengah Jerman Leroy Sane cedera di bahagian buku lali yang melibatkan ligamen setelah dikasari, mengakibatkannya tidak boleh bermain untuk sekurang-kurangnya 6 minggu.

Hal tersebut mempengaruhi Guardiola menyuruh pengadil agar berusaha gigih membantu pemainnya demi melarang berlakunya kecederaan.

"Dalam bola sepak, secara umumnya pemain adalah artis. Satu perkara yang boleh pengadil lakukan adalah melindungi mereka

"Pengadil perlu melindungi, bukan saja pemain saya malah juga pemain lain," ujar Guardiola.

De Bruyne memberitahu percubaan untuk menahan kelancaran permainan City dengan gerakan agresif mula membawa impak ke atas pendahulu Liga Perdana Inggeris itu.

"Ada kalanya ia amat mengecewakan kami. Banyak pasukan cuba mengasari kami. Kami membuat kekasaran, kami dilayangkan kad kuning. Ada kalanya saya tidak tahu bagaimana ia boleh berlaku.

"Saya tidak tahu apa yang mereka fikirkan, anda boleh menarik jersi, ia lebih berkesan daripada mengasari pemain," jelasnya.

Sumber berita: BH Online


tags : , , , , , , , , , , , , , , , ,




Hakcipta iluminasi.com (2017)