railgun tentera laut amerika syarikat

Mungkin ramai yang tak tahu bahawa China telah berjaya merealisasikan sesuatu yang tidak pernah berlaku sebelum ini iaitu membuatkan senjata elektromagnetik kapal sebagai satu kenyataan,

Ini bermakna China sedang berkembang dengan sangat pesat dari segi teknologi setiap tahun malah mereka mungkin memperuntukkan lebih banyak dana untuk penyelidikan railgun.

Menurut laporan perisikan A.S. pada 2018, China mungkin akan memiliki senjata tentera laut paling kuat di dunia menjelang tahun 2025.

Ketika ini China sedang menguji railgun yang dipasang pada kapal yang mampu mencapai sasaran sejauh 200 kilometer pada kelajuan hingga 9,270 kilometer per jam.

Sebagai gambaran, tembakan dari Kangar boleh sampai ke Johor Bharu dalam masa 5 saat sahaja.

Railgun adalah sejenis kacukan eksotik antara lastik dan meriam yang menggunakan tenaga elektromagnetik dan bukannya serbuk letupan untuk menghasilkan projektil pada kelajuan hipersonik hingga kelajuan Mach 7.

apa itu railgun

Arus elektrik menghasilkan medan magnet yang mempercepat peluru di sepanjang dua rel.

Secara teori, senapang railgun harus jauh lebih murah daripada peluru berpandu Tomahawk dengan kos RM5.6 juta, yang menawarkan jarak yang lebih jauh tetapi juga dapat ditembak jatuh atau rosak.

Perisikan A.S. nampaknya mempunyai maklumat yang sangat spesifik, seperti setiap pusingan railgun milik China berharga antara RM100,000 hingga RM200,000.

Menurut CNBC, railgun China pertama kali dilihat pada tahun 2011 dan menjalani ujian pada tahun 2014.

Di antara tahun 2015 dan 2017, senjata ini dikalibrasikan untuk menembak pada jarak yang lebih jauh yang menjadikannya lebih dahsyat.

Menjelang Disember 2017, senjata ini telah berjaya dipasangkan pada kapal perang dan ujian di lautan dilakukan yang menjadikan China sebagai negara pertama melakukannya.

Amerika Syarikat telah berusaha mengembangkan railgun mereka selama lebih dari satu dekad.

Projek mahal ini adalah Prototaip Tentera Laut Inovatif Railgun Elektromagnetik, yang dilancarkan pada tahun 2005 oleh Pejabat Penyelidikan Tentera Laut A.S. Tujuannya adalah untuk menghasilkan senjata dengan kepantasan 32 megajoule dan jarak 160 kilometer.

Kini, Tentera AS juga berminat dengan railgun dan pada Mac 2018, syarikat tenaga General Atomics mengumumkan bahawa ia telah dianugerahkan kontrak Tentera 3 tahun untuk menghasilkan senjata elektromagnetik.

"Sistem senjata railgun dimaksudkan untuk berintegrasi dengan sistem Tentera Darat yang ada dan melengkapkan kemampuan konvensional, memberikan pembanding yang berkesan terhadap serangan pesawat, roket dan serangan peluru berpandu pelayaran serta ancaman lain," kata eksekutif General Atomics.

Namun hujung tahun 2019, penerbitan dalam talian Amerika iaitu Task and Purpose mencadangkan bahawa Tentera Laut AS mengurangkan pembiayaan ke atas penyelidikan railgun angkatan laut, yang menyokong teknologi lain seperti laser dan projektil halaju hiper yang dapat ditembak dari meriam konvensional.

railgun general atomics

Walaupun sangat menarik dan mempunyai daya tarikan tersendiri, railgun mempunyai masalah memandangkan keadaan teknologi semasa.

Masalah terbesar adalah melibatkan tenaga elektrik yang merupakan segala-galanya pada zaman ini. 

Untuk menghasilkan medan elektromagnetik yang tinggi, ia memerlukan tenaga elektrik yang sangat tinggi. 

Menurut satu artikel, beberapa kapal perang mempunyai kapasiti elektrik yang diperlukan oleh railgun.

Calon yang paling tepat adalah kapal pemusnah kelas Zumwalt USN, yang mana sistem bersepadu 78 megwatt nya dapat mengagihkan kuasa secara dinamik antara sistem pendorong dan atas kapal.

railgun 737

Sesebuah kapal perlu mempunyai tenaga simpanan sekitar 58 megawatt, dan sebagai perbandingan kapal pemusnah kelas Arleigh Burke milik AS hanya hanya mempunyai 7.5 megawatt atas kapal.

Bagi tentera darat, sistem darat memerlukan tenaga yang mencukupi, mungkin dari sumber mudah alih jika mengiringi pasukan.

Masalah yang sama juga melanda senjata laser, yang memerlukan penyelidikan mengenai penjanaan kuasa dan juga penyimpanan bateri.

Namun, kelihatan seperti China mahukan railgun kerana Amerika Syarikat mahukan senjata itu.

Seperti yang kita ketahui dari Perang Dingin, cubaan untuk menghasilkan senjata seperti ini hanya membuatkan kedua-dua negara ini memiliki senjata yang tersangat mahal yang mana mereka tidak perlukan.

Rujukan:

1. CNBC

2. Task and Purpose

3. National Interest



Hakcipta iluminasi.com (2017)