pasaran saham merudum akibat covid 19

Ekonomi global ketika ini sangat membimbangkan akibat daripada langkah-langkah drastik di seluruh dunia untuk memerangi krisis COVID-19.

Walaupun banyak sektor masih berada dalam keadaan baik, namun taktik  telah dilakukan dengan baik untuk mengatasi krisis, taktik mitigasi atau pengurangan kesan krisis ini memberikan tekanan kepada kebanyakan aspek ekonomi, termasuklah pasaran saham.

Pada awal tahun 2020, pasaran saham sangat luar biasa, dengan pelabur menikmati pulangan yang menakjubkan.

Walau bagaimanapun, keadaan bertukar kepada sesuatu yang sangat tidak dijangkakan disebabkan berikutan pandemik COVID-19 yang semakin serius.

kejatuhan ekonomi disebabkan covid 19

Pasaran saham menjadi sangat sepanjang bulan Mac dan terus merudum pada bulan April.

Tahun 2020 bermula sebagai pasaran lembu jantan, namun menjunam ke fasa pasaran beruang dalam tempoh suku pertama.

Walaupun peralihan dari pasaran lembu ke beruang ini telah dianalisis secara meluas, ramai orang mungkin tertanya-tanya tentang metrik pasaran lembut atau beruang.

Juga, mengapa ia menggunakan rujukan kedua-dua haiwan ini? 

Definisi pasaran beruang dan lembu jantan

pasaran lembu jantan dan beruang

Menurut Sperandeo, salah satu dari beberapa sumber untuk definisi rasmi, pasaran lembu jantan dicirikan oleh pergerakan kenaikan indeks saham dalam jangka panjang , manakala trend penurunan nilai indeks dirujuk sebagai sebagai pasaran beruang.

Pelabur telah memperincikan lagi definisi ini dengan memasukkan ambang 20% dalam pergerakan menaik atau menurun dalam indeks saham utama untuk pasaran itu diklasifikasikan sebagai pasaran lembu jantan atau beruang.

Walaupun ini secara umum adalah satu kata sepakat, angka 20% adalah peratusan berdasarkan pilihan rawak, sama seperti garis masa di mana pertumbuhan atau penurunan diukur.

Pada asasnya, apabila kita melihat nilai indeks saham naik melebihi 20% atau menurun dengan jumlah yang sama dalam jangka masa tertentu, dari beberapa minggu hingga beberapa bertahun-tahun, ia disebut sebagai pasaran lembut atau beruang.

Fasa-fasa pasaran beruang

fasa pasaran beruang

Perkembangan pasaran beruang dapat diklasifikasikan kepada empat fasa utama.

Pada fasa pertama, sentimen pelabur kukuh dan yakin, kerana saham mencapai tahap yang sangat tinggi.

Pelabur mungkin menarik diri dari pasaran dengan pantas dan menikmati keuntungan mereka yang luar biasa.

Pada fasa kedua, harga saham mula turun dengan mendadak, membuatkan para pelabur panik dan berasa bahawa sesuatu yang buruk bakal berlaku.

Fasa ini juga dikenali sebagai "penyerahan" atau menyerah.

Pada fasa ketiga, para pelabur memasuki pasaran dan meningkatkan jumlah perdagangan saham.

Menjelang permulaan fasa keempat, harga saham terus turun, tetapi penurunannya adalah lebih perlahan berbanding sebelumnya.

Harga saham yang lebih rendah menarik minat pelabur untuk mula membeli semula.

Akhirnya, perasaan para pelabur menjadi stabil dan harga saham mula naik.

Fasa-fasa pasaran lembu jantan

maksud pasaran lembu jantan

Pasaran lembu jantan bermula dengan kenaikan harga saham yang stabil, bersama-sama dengan pertumbuhan keluaran dalam negara kasar (KDNK) yang kukuh dan penurunan pengangguran.

Keyakinan pelabur mula meningkat apabila syarikat melaporkan keuntungan yang sihat.

Pada fasa kedua, permintaan saham positif dan beberapa indeks saham utama terus meningkat.

Menjelang fasa ketiga, terdapat peningkatan yang mendadak dalam aktiviti IPO, kerana lebih banyak syarikat start-up digalakkan untuk menyenarai awam publik disebabkan oleh sentimen pelabur yang positif.

Pada fasa keempat, saham cenderung mencapai ke tahap tertinggi sepanjang masa dan beberapa pelabur mula keluar dari pasaran kerana sedar akan keuntungan mereka.

Asal-usul penggunaan beruang dan lembu jantan

pasaran beruang dan lembu jantan

Laman web Merriam-Webster menyatakan bahawa penggunaan "beruang" dalam jargon pasaran saham digunakan terlebih dahulu, sebelum penggunaan "lembu jantan".

Ahli etimologi mengenal pasti peribahasa lama yang memperingatkan orang untuk tidak "menjual kulit beruang sebelum menangkap beruang".

Ia dipercayai berasal dari kisah pedagang yang mengambil wang dari pembeli untuk kulit beruang terlebih dahulu sebelum menangkap beruang.

Istilah ini mendapat populariti dalam bidang kewangan semasa peristiwa South Sea Bubble pada tahun 1720, merujuk kepada para pelabur yang bertaruh ke atas kejatuhan pasaran saham.

Syarikat Laut Selatan, yang ditubuhkan pada tahun 1711, adalah sebuah syarikat yang disenaraikan secara awam yang berdagang dengan jajahan Sepanyol di Amerika Selatan.

Antara bulan Januari dan Jun tahun 1720, saham syarikat meningkat dari £128 kepada £1050 bagi setiap saham.

south sea bubble 1720

Ini sebahagian besarnya disebabkan oleh banyak tuntutan yang dibuat oleh pengarah-pengarah syarikat tersebut mengenai kejayaan dan keuntungannya.

Namun, ketika bulan September tiba, tuntutan ternyata meleset dan saham jatuh kembali kepada £175.

Ia adalah "gelembung" pasaran saham pertama di mana beberapa pelabur, termasuklah Sir Isaac Newton, kehilangan sebahagian besar daripada kekayaan mereka.

Dan ia boleh dianggap sebagai pasaran beruang pertama yang dicatatkan dalam sejarah.

Perkataan "lembu jantan" digunakan sebagai jargon pasran saham sebagai rujukan bertentangan kepada beruang.

Gambaran beruang dan lembu jantan yang bertentangan menjadi sangat popular berdasarkan sesuatu yang ditulis oleh Alexander Pope pada tahun 1720:

“Come fill the South Sea goblet full;The gods shall of our stock take care:Europa pleased accepts the Bull,And Jove with joy puts off the Bear.”

Namun, ada penjelasan alternatif mengenai asal usul istilah tersebut.

cara beruang menyerang

Ada yang mengatakan bahawa beruang dan lembu jantan dipilih untuk mewakili trend pasar saham berdasarkan cara setiap binatang menyerang mangsanya.

Beruang melakukan cakaran ke bawah dengan begitu kuat menggunakan kukunya, sapu ke bawah yang kuat dengan cakarnya, seperti mana trend menurun pasaran saham

Sebaliknya, lembu jantan menghunuskan tanduknya ke atas untuk menyerang mangsanya, seperti mana trend yang semakin meningkat pasaran saham.

Namun teori lain menyatakan bahawa istilah itu berasal dari sejarah awal Bursa Saham London ketika para peniaga menerbitkan "bulls" (buletin) ketika jumlah dan frekuensi perdagangan berada pada tahap yang tinggi.

Sebaliknya pada hari-hari ketika aktiviti perdagangan perlahan, papan buletin akan menjadi kosong (bare=bear).

Rujukan:

Journal of Economic Literature

International Journal of Financial Analysis

Smithsonian Magazine



Hakcipta iluminasi.com (2017)