Oleh pada 12 Nov 2020 kategori

letupan hiroshima dan nagasaki

Semasa Perang Dunia Kedua, Amerika Syarikat bukan sahaja menjatuhkan satu, tetapi 2 bom nuklear di bandar-bandar di Jepun.

Walaupun bom-bom ini secara relatifnya agak lemah jika dibandingkan dengan senjata nuklear moden, namun ia telah menyebabkan kerosakan yang dahsyat terhadap bandar Hiroshima dan Nagasaki.

Dan setelah 75 tahun berlalu, pastinya ada di antara kita yang tertanya-tanya, adakah bandar Hiroshima dan Nagasaki masih radioaktif?

walaupun relatif lemah jika dibandingkan dengan senjata nuklear moden, menyebabkan kerosakan besar di kota-kota Nagasaki dan Hiroshima. Ini mengilhami seorang pembaca untuk bertanya, "Apakah Nagasaki dan Hiroshima masih radioaktif?"

Radioaktiviti

bom atom ww2 hiroshima nagasaki

Kuasa dan tenaga pemusnah bom nuklear berasal dari pemisahan atom (biasanya uranium atau plutonium).

Bahagian berpisah inilah yang dikenali sebagai produk pembelahan dan inilah yang tersisa setelah reaksi berantai nuklear.

Produk buangan ini sangat radioaktif dan tahap kebahayaannya adalah pelbagai, dari membunuh dalam masa beberapa jam sehinggalah dapat meningkatkan risiko kanser dalam tempoh beberapa dekad.

Nasib baik, semakin bertenaga sesuatu secara radioaktif, semakin singkat tempoh ia berada di sesuatu tempat.

adakah horishima dan nagasaki masih ada radiasi

Ini bermakna versi yang sangat membunuh hanya akan menjadi radioaktif selama beberapa jam hingga beberapa minggu.

Versi yang kurang bertenaga akan kekal lebih lama bertahun-tahun. Sesetengah elemen seperti Plutonium, mempunyai separuh hayat 25,000 tahun atau lebih.

Walaupun pendedahan terhadap jenis radiasi ini tidak akan membunuh anda secara serta-merta, pendedahan jangka panjang yang kronik dapat meningkatkan risiko kanser dan menyebabkan masalah kesihatan yang lain.

Risiko radiasi

kesan bom atom terhadap jepun

Risiko radiasi yang dihadapi oleh orang awam yang tinggal di bandar-bandar Jepun ini adalah dua kali ganda.

Ancaman terbesar datang dari apa yang dikenali sebagai radiasi segera.

Radiasi segera adalah neutron bertenaga tinggi dan sinar gamma yang berlaku sejurus selepas letupan peranti nuklear.

Sinaran ini sangat pendek dan hanya berlaku semasa kilatan cahaya terang awal yang mengikuti letupan nuklear.

Untuk menerima dos radiasi ini yang mampu membunuh, seseorang itu harus berada sangat dekat iaitu dalam jarak 3.2 kilometer dari titik letupan bom.

Namun, pada jarak ini, serpihan yang terbang, bangunan yang runtuh atau letupan itu sendiri mungkin membunuh mangsa dan bukannya radiasi segera.

Walaupun begitu, dianggarkan bahawa 20% kematian Hiroshima dan Nagasaki adalah akibat radiasi segera.

Sisa radiasi

pengeboman nagasaki

Apabila kebanyakan orang berfikir tentang letupan nuklear dan radiasi, kemungkinan besar mereka memikirkan tentang sisa radiasi sekunder.

Terdapat dua cara sinaran sisa boleh berlaku. Jenis pertama disebabkan oleh neutron bertenaga tinggi yang dipancarkan semasa letupan awal.

Neutron terkenal dengan kemampuannya menjadikan unsur lain menjadi radioaktif.

Semasa fasa radiasi segera, neutron bertenaga tinggi dapat menghentam nukleus atom lain dan menjadikannya radioaktif untuk sementara waktu.

Nasib baik, jenis radioaktiviti ini sangat singkat dan hanya menimbulkan risiko berhampiran pusat letupan.

Cara kedua sinaran sisa berlaku adalah melalui pengguguran.

Pengguguran

penguguran radioaktif

Apabila bom nuklear meletup, satu bola api terhasil yang mengandungi sebahagian besar produk pembelahan radioaktif dan bahan bakar nuklear yang tidak bereaksi.

Bola api inilah yang membentuk kepala awan cendawan ikonik yang dapat dilihat ketika letpuan berlaku.

Di mana bentuk bola api ini adalah faktor penentu risiko penguguran.

Bom yang meletup dekat atau di darat mempunyai peluang lebih besar untuk menghasilkan pengguguran radioaktif daripada bom yang meletup tinggi di udara.

Sekiranya bom meletup di udara, seperti dua bom yang diletupkan di Jepun, bola api radioaktif yang panas bergerak tinggi ke stratosfera dengan cepat, biasanya dalam tempoh beberapa minit sahaja.

Awan kemudiannya menyejuk dan mula kelihatan seperti awan biasa (walaupun berbentuk tidak tetap). Namun anda perlu tahu, ia masih panas dan radioaktif.

Angin yang ada akan meniup awan ini di kawasan yang luas.

sampel tanah radioaktif

(Sampel tanah radioaktif)

Sisa haba dan cahaya zarah akan tersimpan di atmosfera selama beberapa minggu, dan kemudiannya zarah-zarah itu mula "gugur" dan kembali ke bumi.

Pada masa ini, zarah-zarah radioaktif telah tersebar dan dicairkan lebih dari ribuan kilometer persegi dengan unsur-unsur radioaktif yang paling berbahaya sudah menjadi lengai akibat pereputan.

Risiko kesihatan yang disebabkan oleh jenis pengguguran ini tidak dapat dielakkan dan secara amnya tidak dapat dibezakan dari sinaran tahap rendah standard yang diterima oleh semua yang terus hidup.

Bom nuklear yang meletup di atau berhampiran dengan daratan menimbulkan senario yang sangat berbeza.

Bola api yang terhasil oleh letupan itu akan 'memakan' sejumlah besar serpihan dan tanah ke dalam awan cendawannya.

Kotoran akan bercampur dengan unsur-unsur radioaktif menjadikannya juga radioaktif.

hiroshima dan nagasaki 78

Zarah-zarah radioaktif yang sepatutnya tersebar di udara kini melekat pada kotoran dan merebak ke merata-rata tempat, di mana ia boleh dilihat melalui mikroskop bahkan dengan mata kasar.

Disebabkan oleh elemen-elemen radiokatif ini berat, maka ia akan gugur dari awan dalam masa beberapa jam.

Letupan seperti ini menimbulkan pengguguran yang mana kita kaitkan dengan ujian nuklear iaitu kawasan tanah besar yang menjadi radioaktif dan menjadi bahaya jangka pendek bagi penduduk di kawasan tersebut serta menimbulkan masalah pencemaran jangka panjang.

Bagaimana dengan Jepun?

kesan letupan hiroshima nagasaki ww2

Kedua-dua bom yang dijatuhkan di Jepun meletup tinggi di udara sehingga bola api radioaktif tidak menyentuh tanah. Ini mengurangkan pengguguran radioaktif dengan begitu mendadak.

Walau bagaimanapun, Amerika Syarikat tidak melakukan ini tanpa pertimbangan, sebaliknya ketinggian bom tersebut meletup merupakan ketinggian yang ideal untuk memaksimumkan pemusnahan struktur di dalam bandar Hiroshima dan Nagasaki.

Hari ini, tahap radiasi Hiroshima dan Nagasaki sepadan dengan purata radiasi latar dunia iaitu sekitar 0.87 mSv / a.

Jadi, jawapan kepada adakah Hiroshima dan Nagasaki masih radioaktif hingga ke hari ini, adalah tidak.

Rujukan:

1. K1 Project

2. Gizmodo

3. Huffpost



Hakcipta iluminasi.com (2017)