Oleh pada 09 Nov 2020 kategori

Orang Mesir kuno menyembah sekurang-kurangnya 1,500 dewa dan dewi.

Beberapa daripadanya seperti dewa mumia Osiris dan dewi penyembuhan ajaib Isis, sangat terkenal sehingga hari ini.

Ini membuatkan yang lain tidak popular dan dilupakan, walaupun pernah menjadi pengaruh yang besar pada zaman itu.

iluminasi.com kongsikan 6 Tuhan Mesir kuno yang tidak popular.

1. Taweret

taweret

Dari pandangan pertama, dewi Taweret atau "wanita yang hebat", kelihatan terdiri daripada bahagian-bahagian haiwan yang dipilih secara rawak.

Dia mempunyai badan dan kepala badak air yang sedang hamil berdiri di kaki belakangnya, ekor buaya, dan anggota badan singa betina. Kadang-kala ia mempunyai wajah wanita.

Mulutnya terbuka untuk menunjukkan barisan gigi yang kelihatan berbahaya dan dia sering memakai rambut palsu yang panjang.

Mungkin ramai yang melihatkan gabungan haiwan ganas dan rambut palsu ini menakutkan, namun wanita-wanita Mesir kuno menganggap Taweret sebagai satu keselesaan yang besar, kerana dia dapat melindungi mereka semasa melahirkan anak dengan menakutkan roh-roh jahat yang mungkin membahayakan ibu atau bayinya.

Ini membuatkan Tawaret sangat terkenal sehinggakan walaupun dia tidak memiliki kuil besar, gambarnya dipamerkan di dinding, tempat tidur, penutup kepala dan balang kosmetik di banyak rumah persendirian.

Malah, gambarnya juga dipaparkan di dinding-dinding istana.

2. Bes

bes tuhan mesir kuno

Bes adalah dewa lain yang memberikan keselesaan dan perlindungan kepada ibu dan anak-anak.

Kerdil yang agak komikal dan jahat dengan badan yang montok, payudara yang terserlah, muka berjanggut, hidung rata dan lidah yang menonjol, Bes mungkin sama seperti manusia sepenuhnya, atau separuh manusia, separuh haiwan (biasanya singa).

Dia mungkin mempunyai surai, ekor singa, atau sayap serta sering memakai hiasan kepala dan membawa gendang atau rebana, atau pisau.

Bes menawarkan perlindungan selamat datang terhadap ular.

Tetapi peranan utamanya adalah sebagai penari dan pemuzik yang menggunakan seninya untuk menakut-nakutkan roh jahat ketika masa-masa berbahaya ketika melahirkan anak, masa kecil, seks dan tidur.

Imejnya menghiasi bilik tidur bagi semua lapisan masyarakat Mesir kuno dan juga terdapat di atas peha gadis-gadis yang menari dalam bentuk tatu. 

3. Neith

neith tuhan mesir kuno

Neith adalah pejuang atau pemburu. Berbentuk manusia dan botak, dia memakai mahkota dan membawa busur serta anak panah.

Pakaiannya yang diperbuat daripada linen sangat ketat sehinggakan dia mengalami kesukaran untuk bergerak di sekitar medan perang.

Gelarannya 'ibu para dewa' memberikannya kekuatan kreatif yang ada di awal dunia dan ada kemungkinan dia diberi kepercayaan untuk mencipta kelahiran.

Di dinding kuil Khnum di Esna, di selatan Mesir, terdapat lukisan di mana Neith muncul dari perairan purba sebagai dewi lembu yang menciptakan tanah dengan hanya mengatakan kata-kata: "Biarkan tempat ini menjadi tanah untukku."

Neith disembah di seluruh Mesir, tetapi lebih dikaitkan dengan kota Delta barat Sais (Sa el Hagar moden) di mana kuilnya dikenali sebagai 'rumah lebah'.

Sepanjang dinasti ke-26 (664-525 SM), ketika Sais adalah ibu kota Mesir, dia menjadi dewa negara yang dominan dan raja-raja dikuburkan di pekarangan kuilnya.

Kuilnya dan makam kerajaan yang ada di dalamnya kini hilang.

4. Aten

aten tuhan mesir kuno

Jika Taweret kelihatan memiliki terlalu banyak bahagian tubuh, dewa yang hanya dikenali sebagai Aten, atau 'cakera matahari', pula kelihatan seperti kurang.

Aten adalah matahari tanpa tubuh dan wajah yang memancarkan sinar panjang dengan tangan kecil.

Dia berada di langit di atas keluarga diraja dan memberikan mereka "ankh" iaitu simbol kehidupan. Oleh kerana dia tidak mempunyai mitologi yang diketahui, tak banyak yang boleh diperkatakan tentangnya.

Dewa yang kelihatan kusam ini mengilhamkan pengabdian terhadap Firaun Akhanaten (memerintah tahun 1352-1336 SM) sehingga dia meninggalkan dewa-dewa tradisional, menutup kuil-kuil mereka dan membina ibu kota baru yang dinamakannya sebagai Horizon of the Aten (Amarna moden), yang didedikasikan untuk Aten.

5. Khepri

khepri tuhan mesir kuno

Khepri adalah dewa yang dikenali sebagai matahari pagi. Dia biasanya digambarkan dalam bentuk kumbang dan kadang-kala kumbang berkepala manusia atau kumbang berkepala helang.

Dia adalah kumbang scarab versi Tuhan yang rendah hati yang kebiasaannya menolak kotoran berbentuk bola yang sangat besar yang membuat orang kuno membayangkan seekor kumbang cakerawala yang besar meluncurkan bola matahari di sepanjang langit.

Tersembunyi di dalam bebola kotoran kumbang scarab ini adalah telur yang akhirnya menetas, merangkak keluar dari bola dan terbang.

Melihat peristiwa ini, orang Mesir membuat kesimpulan bahawa kumbang adalah makhluk jantan yang mampu mencipta diri sendiri.

Keupayaan untuk menciptakan diri sendiri ini menjadikan kumbang scarab sebagai azimat paling terkenal di Mesir, yang digunakan oleh orang mati dan yang masih hidup.

Walaupun Khepri tidak memiliki kuil, dia sering digambarkan bersama dewa-dewa Mesir yang lain di makam diraja di Lembah Raja.

6. Renenutet

renenutet tuhan mesir kuno

Renenutet adalah dewi ular tedung.

Ular tedung Mesir boleh membesar sehingga 2.7 meter dan jika marah atau terancam, boleh mengangkat sepertiga daripada badannya dari tanah serta mengembangkan tedungnya.

Ini menjadikan ular tedung betina ini sebagai pengawal diraja yang berguna.

Setiap tahun sungai Nil akan banjir pada akhir musim panas.

Air yang naik menyebabkan peningkatan jumlah ular yang tertarik ke kawasan penempatan oleh haiwan yang dibawa dari tanah rendah.

Ini menyebabkan ular tedung dikaitkan dengan kesuburan Sungai Nil.

Renenutet yand digelar sebagai ‘dia yang menyuburkan’, tinggal di ladang yang subur di mana sebagai dewi hasil tuaian dan jelapang, dia memastikan bahawa Mesir tidak akan kelaparan.

Ular tedung dianggap sebagai ibu yang sangat baik dan Renenutet tidak terkecuali. Sebagai dewi perawat ilahi dia menyusui raja dan sebagai ular tedung yang menghembus api, dia melindunginya dalam kematian.

Rujukan:

1. Britannica

2. History Extra

3. Ancient



Hakcipta iluminasi.com (2017)