spesis baru hidupan laut

Kita seringkali membincangkan mengenai kepupusan haiwan daripada muka Bumi. Namun, para saintis juga sebenarnya sering menemui spesis haiwan baru setiap tahun.  Berbanding kawasan daratan dan udara yang lebih mudah "diterokai", kawasan laut sangatlah luas dan penuh dengan misteri termasuklah ribuan spesis haiwan laut baru.

Kawasan laut dalam misalnya, seringkali menemukan para saintis dengan hidupan-hidupan laut yang sangat unik dan tidak ditemui di kawasan lain di dunia ini. Setiap tahun, World Register of Marine Species (WoRMS) akan mengeluarkan senarai hidupan baru yang didaftarkan oleh para saintis seluruh dunia.

Pada 19 Mac 2021 yang lalu, WoRMS telah mengeluarkan senarai hidupan laut yang baru ditemui dan didaftarkan oleh para saintis bagi tahun 2020. Kali ini, pihak Iluminasi ingin berkongsi 7 daripada hampir 2000 hidupan laut baru ditemui oleh para saintis.

1.  E.T. Sponge (Advhena magnifica)

the e t sponge

The E.T. Sponge, Advhena magnifica ditemui oleh sekumpulan penjelajah NOAA yang sedang menyelam di dasar laut Lautan Pasifik. Lebih 2 kilometer di bawah permukaan air, para penjelajah ini kagum melihat persekitaran laut dalam yang dipenuhi dengan haiwan pelik dan cantik yang lebih mirip hidupan asing daripada sesuatu yang terdapat di Bumi.

Kawasan laut dalam ini mendapat jolokan "Hutan Hidupan Aneh" merujuk kepada banyaknya span yang cantik dan halus yang dilihat tumbuh di dasar laut seperti hutan asing. Walaupun span ini dan banyak yang lain di kawasan ini mungkin kelihatan seperti cendawan atau tanaman dunia lain, mereka sebenarnya adalah haiwan dengan badan berbentuk khas yang dipenuhi saluran yang rumit di mana mereka mengepam air untuk mendapatkan makanan (zarah-zarah kecil seperti bakteria) dari arus air.

2. The Patrick Sea Star (Astrolirus patricki)

astrolirus patricki

Spesies haiwan laut baru ini diberi nama Patrick Star sempena nama kartun SpongeBob Squarepants yang popular. Ia ditemui di Lautan Pasifik barat laut di beberapa lokasi pada kedalaman 1.5 - 3 km di bawah permukaan. Ia mendapat namanya bukan kerana warna merah jambu seperti watak Patrick Star, tetapi kerana hubungannya dengan spesies lain, umpama span!

Semua lima spesis haiwan ini yang baru ditemui melekat pada span laut dalam. Spesies baru dapat ini dapat dibezakan dari tapak sulaiman yang lain berdasarkan jumlah tangan dan tulang belakang yang dimilikinya.

3. Siput Laut Kuning Ørland (Dendronotus yrjargul)

the yellow sea slug of rland 211

Siput laut ini pertama kali diperhatikan dan dirakamkan pada tahun 2014 oleh penyelam SCUBA Kjetil Johnson di Trondheimsfjorden, salah satu Fjords terbesar di Norway. Tiga tahun kemudian, penyelam lain, Viktor Grøtan turut berkesempatan mengambil gambar haiwan ini lagi.

Kedua penyelam itu telah menyiarkan gambar mereka di kumpulan Facebook “NE Atlantic Nudibranchs”. Setelah melihat gambar dari kumpulan Facebook ini, para saintis telah meminta penyelam mengumpulkan beberapa sampel siput laut seperti yang berjaya dirakamkan itu untuk kajian lanjut. 

4. Cacing Pita Terbalik Haffi (Gyrocotyle haffii)

cacing pita terbalik haffi 535

Cacing pita adalah makhluk pelik namun menakjubkan yang telah menarik perhatian orang ramai selama beratus-ratus tahun. Cacing pita tinggal di usus haiwan lain dan menggunakan kulit khusus untuk menyerap nutrien yang sudah dicerna dari haiwan yang menjadi hosnya.

Spesies baru ini dinamakan sebagai penghormatan kepada Profesor Harford ‘Haffi’ Williams sebagai penghargaan atas sumbangannya dalam memahami kumpulan cacing pita ini.

5. Tree-of-Life Tardigrade (Neoechiniscoides aski)

tree of life tardigrade

Tardigrades, juga dikenal sebagai beruang air, adalah kumpulan haiwan mikroskopik yang menarik dengan empat pasang kaki pendek yang terkenal dengan kemampuannya bertahan dalam keadaan suhu, tekanan, kelaparan dan dehidrasi yang melampau.

Tardigrade baru ini ditemui tinggal di endapan berpasir di sebuah teluk di Roscoff di Perancis yang kering ketika air surut. Haiwan ini memang kecil, sekitar sepertiga milimeter, tetapi untuk tardigrade laut ia dianggap bersaiz sederhana hingga besar!

6. Pipefish Lebar Merah (Stigmatopora harastii)

amphipod plastik gergasi

Spesies pipefish baru yang berwarna-warni ini terpilih untuk dimasukkan dalam senarai ini untuk penyamaran pintarnya  di antara alga merah dan span. Menariknya, haiwan ini ditemui di kawasan laut Sydney, sebuah tapak menyelam yang popular di mana ia bersembunyi selama bertahun-tahun lamanya di situ tanpa sesiapa menyedari kewujudannya kerana penyamarannya.

Haiwan ini atau nama saintifiknya Stigmatopora harastii hanya ditemui di 3 kawasan New South Wales, Australia di Botany Bay, Shellharbour dan Jervis Bay di mana ia menjadi pintu masuk teluk yang separuh terdedah dan penyambungan lautan di kawasan berpasir, bersilang di antara terumbu berbatu pada kedalaman antara 12 – 25 meter.

7. Amphipod Plastik Gergasi (Eurythenes plasticus)

eurythenes plasticus

Spesis amphipod baru ini ditemui tinggal 6 hingga 7 km di bawah permukaan laut di Mariana Trench, tempat terdalam di bumi. Ini adalah spesies kesembilan Eurythenes yang memiliki rangkaian ciri morfologi yang unik dan merupakan bahagian dari keturunan genetik yang berbeza.

Walaupun penemuan setiap spesies baru ini dianggap pencapaian membanggakan bagi  pengkaji sains, dalam kes ini ia adalah penemuan mengejutkan dan menyedihkan apabit salah satu dari 11 spesimen didapati mempunyai mikroplastik di saluran pencernaannya. Serat mikroplastik itu 84% serupa dengan PET, polimer utama dalam botol plastik.

Eurythenes plasticus menceritakan kisah penerokaan laut dalam dan penemuan saintifik moden mengenai spesies baru dan yang paling penting, menggambarkan bagaimana tindakan harian kita dapat mempengaruhi haiwan  bahkan di bahagian lautan terdalam dan paling terpencil di dunia.

Kredit:

  1. Reef Builders
  2. Life Watch
  3. Oceanographic Magazine


Hakcipta iluminasi.com (2017)