Oleh pada 31 May 2017 kategori

Seorang ahli ibadah bernama Isam bin Yusuf, sangat warak dan khusyuk solatnya. Namun, dia selalu khuatir kalau-kalau ibadahnya kurang khusyuk dan selalu bertanya kepada orang yang dianggapnya lebih ibadahnya, demi untuk memperbaiki dirinya yang selalu dirasainya kurang khusyuk.

Pada suatu hari, Isam menghadiri majlis seorang abid bernama Hatim al Assam dan bertanya, "Wahai Aba Abdurrahman, bagaimanakah caranya tuan solat?" Hatim berkata, "Apabila masuk waktu solat, aku berwudhuk zahir dan batin." Isam bertanya, "Bagaimana wudhu zahir dan batin itu?" Hatim berkata," Wudhu zahir sebagaimana biasa iaitu membasuh semua anggota wudhu dengan air.

wudhu

Sementara wudhuk batin ialah membasuh anggota dengan tujuh perkara iaitu

  1. Bertaubat
  2. Menyesali dosa yang telah dilakukan
  3. Tidak tergila-gilakan dunia
  4. Tidak mencari dan mengharap pujian orang
  5. Tinggalkan sifat berbangga
  6. Tinggalkan sifat khianat dan menipu
  7. Meninggalkan sifat dengki

Seterusnya Hatim berkata, "Kemudian aku pergi ke masjid, aku kemaskan semua anggotaku dan menghadap kiblat. Aku berdiri dengan penuh kewaspadaan dan aku rasakan :

  1.  Aku sedang berhadapan dengan Allah
  2.  Syurga di sebelah kananku
  3. Neraka di sebelah kiriku
  4. Malaikat Maut berada di belakangku
  5. aku bayangkan pula aku seolah-olah berdiri di atas titian ' Siratal mustaqim ' dan menganggap bahawa solatku kali ini adalah solat terakhir bagiku, kemudian aku berniat dan bertakbir dengan baik.

Setiap bacaan dan doa di dalam solat, aku faham maknanya kemudian aku rukuk dan sujud dengan tawadhu, aku bertasyahud dengan penuh pengharapan dan aku memberi salam dengan ikhlas. Beginilah aku bersolat selama 30 tahun".

Apabila Isam mendengar, maka menangislah dia kerana membayangkan ibadahnya yang kurang baik bila dibandingkan dengan Hatim. ِ

Solat mencegah dar perbuatan keji dan mungkar

solat kusyuk

Alangkah hebatnya mereka, inilah solat yang khusyuk dan berada dalam makam ihsan. Tiap-tiap ibadat yang dikerjakan kerana didorong oleh perasaan yang sedemikian, pasti ada kesannya kepada tabiat dan budi pekerti kepada yang beribadat itu sendiri. Umpamanya orang yang mendirikan solat kerana kesedarannya akan kebesaran dan kekuasaan Allah, dan didorong oleh perasaan bersyukur dan berhutang budi kepada-Nya, akan terjauhlah dia dari perbuatan-perbuatan yang tidak baik dan apa lagi perbuatan yang dilarang Allah. Dengan demikian solatnya itu akan mencegahnya dari mengerjakan perbuatan-perbuatan yang tidak baik itu, sebagaiman firman Allah swt.:

إِنَّ الصّلاةَ تَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ

Sesungguhnya solat itu mencegah dari perbuatan keji dan mungkar. (Q.S Al Ankabut: 45)

Begitu juga ibadat puasa. Ibadat ini akan menimbulkan perasaan cinta dan kasih sayang terhadap golongan fakir dan miskin pada diri orang yang berpuasa itu. Dan seterusnya dengan ibadat-ibadat yang lain. Tetapi ibadat yang bukan ditimbulkan oleh keyakinan kepada kebesaran dan kekuasaan Allah, dan bukan pula didorong oleh perasaan bersyukur dan berhutang budi kepada Allah itu, atau dalam ertikata lainnya hanya kerana ikut-ikutan atau kerana sekadar memelihara tradisi yang sudah turun-temurun, bukanlah ibadat yang sebenarnya.

Walaupun dia mempunyai rupa dan bentuk ibadat yang kelihatan cantik, namun masih tiada jiwa ibadat itu, tidak ubahnya dengan gambar atau patung, bagaimana pun juga miripnya dengan manusia, tidaklah dinamai manusia. Selanjutnya ibadat yang semacam itu tidak ada kesan dan buahnya kepada tabiat dan akhlak orang yang beribadat itu.

Wudhu Sebagai Penghapus Dosa

عَنْ عُثْمَانَ بْنِ عَفَّانَ رضي الله عنه قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: مَنْ تَوَضَّأَ فَأَحْسَنَ الْوُضُوءَ خَرَجَتْ خَطَايَاهُ مِنْ جَسَدِهِ حَتَّى تَخْرُجَ مِنْ تَحْتِ أظْفَارِهِ. رواه مسلم.

Daripada Uthman bin Affan r.h. dia berkata: Rasulullah s.a.w. bersabda: sesiapa yang berwudhuk dan memperelokkan wudhu akan keluar kesalahan-kesalahannya dari jasadnya sehingga ianya keluar melalui bahagian bawah kuku-kuku jarinya. [Muslim]

Hadis ini menjelaskan bahawa syarat untuk keluarnya segala kesalahan dan dosa dari diri seorang yang berwudhu itu ialah apabila dia memperelokkan wudhunya.

Wudhu zahir ini juga adalah isyarat kepada keperluan kita menjaga nikmat yang diberikan oleh Allah supaya tidak dicemari oleh kekotoran akan kelakuan yang buruk yakni dosa yang berpunca dari mata dan mulut, tangan, akal fikiran juga telinga dan kaki. Wallahu a'lam 


tags : , , , ,




Hakcipta iluminasi.com (2017)