Oleh pada 18 Aug 2018 kategori

pukul pencuri

Masyarakat kita kini kelihatan tenat disebabkan sikap dan tindakan prejudis yang berleluasa.

Kita sering kali hanya melihat sesuatu perkara itu daripada permukaan sahaja, dan terus membuat konklusi tidak menggunakan akal yang maras, tetapi lebih kepada amarah.

Ia ditambah pula dengan trend menularkan kisah atau video kejadian-kejadian yang tidak diketahui kesahihan ceritanya, membuatkan budaya berprasangka buruk ini menjadi lebih buruk.

Dan akhirnya, daripada prasangka, bertukar menjadi satu tragedi lebih buruk melibatkan keganasan fizikal gara-gara ingin menegakkan keadilan di tangan sendiri.

dr kamarul ariffin nor sadan

(Dr. Kamarul Ariffin)

Perkara ini sangat membimbangkan dan menggambarkan betapa kita pada hari ini amat ketandusan moral.

iluminasi.com ingin kongsikan penulisan oleh Dr. Kamarul Ariffin yang mana telah mendapat kebenaran mengulang siar daripada beliau untuk manfaat orang ramai.

Tak tenang aku bila lihat cara masyarakat kita definisikan keadilan.

Bila kita terbaca di media sosial, ada kes individu mencuri sebab tak mampu belikan anak kecilnya susu, dan didenda penjara, kita semua kata pihak berkuasa zalim.

curi susu demi anak

Tapi, bila ada kes kecurian berlaku di komuniti kita dan pelakunya tertangkap, apa yang lazimnya orang awam lakukan? Ya, ikat dan pukul sampai lunyai. Tak zalim ke begitu?

Aku pernah dapat satu kes, seorang pemandu van gesel kereta-kereta yang berhenti di hadapan sekolah untuk ambil anak-anak pulang sekolah. Kecoh lah jadinya.

Bila pemandu-pemandu kereta tu pergi tengok pemandu van tadi, didapati pemandu van tu lalok. Dia orang soal-soal pemandu van tu, tapi pemandu van tu membebel merapu dan sukar difahami.

Entah macam mana, ada seorang mula mengasari pemandu van, dan tak lama lepas tu dah jadi sesi belasah membelasah kerana orang anggap pemandu van tu lalok dadah.

Ada orang awam yang telefon polis, dan bila polis sampai, mereka panggil ambulans sebab pemandu van tu dah lunyai.

jangan buat hukum sendiri

(Gambar hiasan)

Okay, aku salah seorang petugas yang datang dengan ambulans tu. Mula-mula kami syak gegeran atau kecederaan otak menyebabkan dia lalok. Ada juga syak salah guna dadah, tapi kami periksa semua.

Didapati pemandu van tu hypoglycaemia (rendah paras gula dalam darah). Kami periksa tubuh pemandu van tu, dapati ada kesan-kesan indurasi pada perutnya. Itu kemungkinan tanda dia ada suntik insulin.

Segera kami beri air bergula melalui vena dan bawa ke hospital dengan segera. Hanya selepas beberapa jam dirawat dan dipantau kami dapat tahu cerita sebenar.

"Anak saya dekat mana?" soal pemandu van sebaik sahaja dia sedar.

Pemandu van tu adalah pesakit kencing manis, dia memang cucuk insulin untuk kawal paras gulanya.

30 minit lepas cucuk insulin, sepatutnya pesakit kena makan supaya paras gula tak jadi terlalu rendah, namun hari tu dia tak sempat nak makan sebab bergegas nak ambil anak dia di sekolah.

Sampai di hadapan sekolah, tiba-tiba dia rasa pening lalat, berpeluh-peluh, menggigil, bibir kering. Itu tanda-tanda hypoglycaemia. Kerana terlalu pening, dia tak boleh kawal van dan bergesel dengan kereta di tepi jalan.

Orang yang alami hypoglycaemia boleh jadi macam orang mabuk cakap merapu dan tak difahami. Ini kerana otak dia tak cukup gula. Kadang-kadang boleh pengsan terus.

Malangnya orang awam ingat dia lalok dadah. Habis kena pukul sebab kononnya telah membahayakan nyawa kanak-kanak sekolah. Padahal waktu itu budak sekolah belum. Keluar dari sekolah.

kes pukul

(Gambar hiasan dari set penggambaran)

Di hospital kami kena rawat hypoglycaemia dia, serta kecederaan fizikal akibat dipukul beramai-ramai. Paling sebak, tak ada sesiapa antara kami di hospital tahu anak dia siapa ambil di sekolah. Kami minta bantuan polis pergi periksa di sekolah.

Sampai sekolah, polis jumpa anak pemandu van tu menangis di tepi jalan seorang diri. Tunggu bapanya tak sampai-sampai. Dia ingat bapa dia terlupa pasal dia. Hakikatnya bapa dia sedaya upaya tak nak lambat ambil dia, sehingga terlupa makan.

Dipukul pula oleh orang awam.

"Jangan beritahu anak saya, saya kena pukul" pinta pemandu van tu. Dia suruh beritahu anaknya dia cedera kerana kemalangan.

Kau orang bayangkanlah sendiri. Adil kah kita? Zalim tak kita?


tags : , , , , , , , ,




Hakcipta iluminasi.com (2017)