kesan pinnochio daripada berbohong

Berbohong adalah sebahagian daripada sifat manusia di mana ia telah wujud sejak bahasa mula-mula berkembang dan idea penipuan wujud lebih lama lagi.

Kita semua pernah berbohong dan dibohongi. Sebab mengapa berbohong sangat lazim adalah kerana kadang-kala ia merupakan jalan keluar yang paling mudah.

Bergerak kembali ke evolusi dan kelangsungan hidup, kita manusia berbohong untuk mendapatkan sumber daya untuk hidup dan pasangan.

Dari segi evolusi dan bertahan hidup, manusia berbohong untuk mendapatkan sumber hidup dan juga pasangan.

Berbohong adalah lebih mudah daripada terlibat dalam konflik secara fizikal. Banyak penyelidikan telah dilakukan terhadap pendusta dan bagaimana mengenalinya bagi menyelamatkan diri kita daripada ditipu.

Kenapa kita berbohong?

riak wajah muka pembohong

Kita biasanya berbohong sama ada untuk melindungi diri atau mempromosikan diri kita sendiri. Kita boleh melindungi diri kita daripada perbuatan salah dengan menutupinya dengan dusta untuk mengelakkan daripada menanggung akibatnya.

Kita juga berbohong untuk melarikan diri daripada situasi atau orang yang tak mahu dikaitkan dengan kita. 

Apabila berkaitan dengan mempromosikan diri kita, ia mungkin untuk memperoleh kelebihan peribadi, kewangan, kelihatan hebat dalam temujanji atau temuduga dan macam-macam lagi.

Sains tentang pembohongan

kenapa manusia berbohong

Penyelidikan menunjukkan bahawa pembohong mempunyai 20% lebih banyak gentian saraf dalam korteks prefrontal mereka.

Ia menunjukkan bahawa pendusta kronik mempunyai lebih banyak sambungan dalam otak mereka.

Hal Ini boleh ditafsirkan dalam dua cara iaitu serat saraf yang lebih banyak mempengaruhi mereka untuk berbohong, kerana mereka dapat mencipta pembohongan dengan cepat dalam otak mereka, atau pembohongan yang berulang-ulang meningkatkan gentian saraf mereka.

Joshua Green dari Universiti Harvard mengimbas otak subjek menggunakan fMRI dan menemui aktiviti yang lebih dahsyat dalam nukleus accumbens, yang mana bertanggungjawab untuk pemprosesan ganjaran.

Semakin teruja bahagian otak ini mendengar tentang kemungkinan mendapatkan wang, semakin besar kemungkinan seseorang itu untuk menipu dan berbohong.

Oleh itu, ketamakan boleh menyebabkan seseorang berbohong.

Satu lagi kajian penyelidikan di University of London menunjukkan bahawa perbuatan penipuan yang kecil boleh menyebabkan pembohongan yang lebih besar di masa akan datang.

Pembohongan kronik menumpulkan tindak balas amygdala, yang bertanggungjawab terhadap emosi. Ini akan menyebabkan pembohongan kecil berkembang kepada pembohongan besar dengan mudah dengan rasa bersalah yang sangat sedikit.

Cara mengesan pembohong dalam komunikasi lisan

riak wajah berbohong dan tidak

Mengesan kebohongan adalah sains yang tidak dapat difahami, tetapi terdapat penanda biasa yang boleh kita perhatikan dalam pembohongan pada tahap umum.

1. Ekspresi wajah dan bahasa tubuh

Peningkatan saiz anak mata disebabkan oleh penumpuan yang lebih tinggi adalah salah satu petanda yang baik.

Kebenaran sentiasa dikaitkan dengan ketenangan tetapi berbohong memerlukan lebih banyak tumpuan dan perhatian untuk memutar belitkan cerita.

Biasanya, pendusta amatur lebih gugup dan akan mengeluarkan suara kecil yang tinggi serta bibir dirapatkan. 

Walau bagaimanapun, apabila kepentingan berkaitan dengan pembohongan itu adalah tinggi, pendusta akan mempunyai sikap yang sangat santai dan serupa dengan mereka yang bercakap benar, kerana dia tidak mahu ditangkap.

Ini mungkin termasuk postur badan yang santai, kurang gelisah dan suara tenang untuk berpura-pura bahawa dia benar-benar bercakap benar.

Walau bagaimanapun, mereka ini akan bertindak terlalu kaku dan mengurangkan hubungan mata dengan pendengar, atau melakukan hubungan mata yang keterlaluan.

facial action coding system

(Sistem Pengekodan Tindakan Muka (FACS))

Ekman dan rakan-rakannya (1978) mencipta Sistem Pengekodan Tindakan Muka (FACS) yang dapat mengesan ekspresi mikro yang berlangsung kurang dari sepersepuluh saat, tetapi ini dapat memberi gambaran penting tentang emosi tersembunyi, seperti kemarahan dan rasa bersalah walaupun seseorang itu adalah penipu yang hebat.

2. Gaya perbualan dan bahasa

Pembohong biasanya mengambil lebih banyak masa untuk menjawab soalan kerana mereka memerlukan masa untuk mencipta cerita yang kelihatan benar.

Walau bagaimanapun, apabila mereka diberi masa terlebih dahulu, mereka biasanya cepat menjawab dan kurang bercakap.

Gaya perbualan biasanya negatif, lebih mengeluh dan kurang bekerjasama. Pembohong seolah-olah tidak mahu memberikan maklumat, sama ada disebabkan rasa bersalah atau takut ditangkap.

Kisah-kisah yang diberitahu oleh pembohong biasanya bercampur-campur dan kurang logik.

Mereka menggunakan pergerakan tangan yang lebih sedikit dan mungkin mengulangi kata-kata dan frasa untuk mengelakkan menambah plot kepada cerita palsu mereka.

Pengulangan ini kemudian ditambahkan dengan lebih banyak perkataan apabila si pendengar kelihatan ragu-ragu. Ini dikenali sebagai Kesan Pinocchio, di mana seperti hidung Pinocchio, jumlah kata-kata "tumbuh" bersama dengan pembohongan.

Cara kesan pembohongan dalam komunikasi bertulis

cara kesan seseorang berbohong

Sejak penciptaan e-mel, kebanyakan transaksi perniagaan bermula dengan cadangan yang dihantar melalui e-mel. Adalah sangat penting bagi ahli perniagaan untuk mengelakkan diri daripada ditipu oleh komitmen palsu yang dibuat melalui e-mel.

Ini adalah beberapa cara di mana kita boleh mengenal pasti pendusta dengan pilihan perkataan dan tatabahasa mereka.

Kurang kata ganti orang pertama: Pembohong akan mengelakkan diri daripada bertanggungjawab dan akan mengelakkan penggunaan kata ganti orang pertama seperti 'Saya' atau 'kami' untuk menjauhkan diri dari plot mereka yang sedang dibohongi.

Lebih banyak perkataan negatif: Pembohong pada umumnya bersalah atas tindakan mereka dan dengan itu tulisan mereka akan lebih menyalahkan, kata-kata benci dan sedih.

Kurang kata-kata pengecualian: Kata-kata seperti 'kecuali', 'tetapi' atau 'tidak' yang membezakan apa yang mereka lakukan berbanding apa yang mereka tidak lakukan, tidak disertakan. 

Konklusi

Berbohong tidak semestinya satu perbuatan jahat seperti untuk tidak mengguriskan hati seseorang dengan berkata bahawa si pengantin kelihatan cantik walaupun sebenarnya tidak.

Namun berbohong dalam perniagaan atau perhubungan boleh merosakkan hidup. Jadi, mengenal pasti pembohong adalah sesuatu yang sangat penting untuk diketahui bagi mengelakkan kita semua menjadi mangsa.

Rujukan:

1. Harvard Business School (Link 1)

2. American Psychological Association (APA)

3. National Geographic

4. Harvard Business School (Link 2)



Hakcipta iluminasi.com (2017)