tukang masak survivor kapal karam

Lautan adalah tempat yang sangat besar dan menakutkan, yang mana kelihatan seperti tiada penghujung.

Namun ia jauh lebih luas dan menakutkan jika kita menyelam ke dasarnya.

Lebih daripada 80% lautan di Bumi masih belum diterokai manusia, yang bermaksud bahawa jika kapal yang anda naiki tenggelam, ia mungkin berlaku di lokasi yang mana manusia masih belum pernah sampai.

Kapal-kapal yang karam bersama manusia sering kali hilang, malah pesawat yang membawa beratus-ratus penumpang juga mengalami nasib yang sama.

Sangat jarang kita dengar kes di mana manusia yang hilang di lautan kembali dengan selamat.

Namun, ini adalah sebuah kisah tentang seorang lelaki yang terselamat dan dia mungkin antara manusia yang paling tidak bernasib baik dan juga bernasib baik, yang pernah hidup.

Lelaki tersebut adalah Harrison Odjegba Okene, seorang warganegara Nigeria yang mana pada tahun 2013 bekerja di atas sebuah bot biasa, Jascon-4, sebagai seorang tukang masak.

Bot Okene bekerja bersama-sama beberapa buah bot lagi pada malam 26 Mei 2013, kira-kira 32 kilometer dari pantai Nigeria di Teluk Guinea.

harrison odjegba okene terperangkap di dasar lautan selama 60 jam 2 55

Ketika bot-bot ini sedang berusaha untuk bekerjasama menstabilkan kapal tangki minyak Chevron di laut yang bergelora, tiba-tiba gelombang ombak yang dahsyat menghentam Jacson-4, yang memutuskan talinya dan menyebabkan bot tersebut terbalik.

Jacson-4 dengan tenggelam dengan sangat pantas, membuatkan 12 kru bot tersebut menjadi sangat panik.

Kru-kru Jacson-4 terkunci dalam kabin mereka sebagai salah satu langkah keselamatan agar tidak diserbu oleh lanun. Walaupun terkunci dalam kabin bagus untuk perlindungan dari lanun, namun ia sangat berbahaya apabila kabin tersebut dipenuhi dengan air.

Okene bernasib baik kerana sejurus sebelum bot tersebut terbalik, dia meninggalkan kabin bot untuk ke bilik mandi.

Dengan hanya memakai seluar dalam, Okene melambung dan terperosok di dalam bilik mandi tersebut sebelum ia dipenuhi air. Okene memecahkan pintu bilik mandi untuk keluar dan kemudiannya menyaksikan rakan-rakannya dihanyutkan air keluar dari bot.

Okene kemudiannya dibawa air dari bilik mandi  ke sebuah lagi bilik mandi melalui lorong-lorong di dalam bot itu, di mana dia berjaya mencari ruang untuk bernafas sehingga bot tersebut tenggelam ke dasar lautan.

Jacson-4 terdampar di dasar lautan, 30 meter dari permukaan air atau sama dengan ketinggian bangunan tujuh tingkat,

Berhadapan dengan kesejukan yang melampau, Okene berjaya keluar dari bilik mandi kecil yang berbahaya ini dan berada dalam gelap-gelita.

boat dihentam ombak besar 478

Dia yang tidak dapat melihat dan sukar untuk bernafas, Okene cuba menggunakan tangannya untuk mencari jalan keluar. Sekali lagi nasib menyebelahi Okene apabila dia berjaya menemui ruangan kecil di penjuru bilik jurutera bot tersebut, satu-satunya ruangan yang masih tidak dipenuhi air.

Namun begitu, dalam keadaan hampir bogel, tanpa makanan dan air tawar, di bilik yang tersangat sejuk dengan kandungan oksigen yang semakin menurun, kebarangkalian untuk Okene terselamat tersangat lah tipis.

Ruangan yang tidak dipenuhi air itu sangat kecil, berukuran 1.2 meter tinggi dan dengan isipiadu 6 kubik meter, yang boleh membunuhnya dengan pelbagai cara.

Okene boleh mati akibat kehausan, mati akibat keadaan sangat sejuk, air laut boleh memenuhi ruangan tersebut membuatkan dia terperangkap, dia boleh mati akibat sesak nafas kerana kehabisan oksigen atau dimakan hidup-hidup oleh jerung-jerung yang berlegar-legar berhampiran.

Jadi, bagaimana Okene boleh terselamat dari segala jenis kebarangkalian untuk terbunuh ini?

Pertama, Okene berjaya menemui beberapa tin minuman di bilik jurutera tersebut untuk mengelakkan daripada dehidrasi.

ruangan kecil okene terperangkap

Kedua, dia menemui tilam yang mana dijadikan sebagai pelampung untuk meletakkan bahagian dada dan kepalanya berada di atas air, yang membantu bahagian teras badannya daripada kesejukan serta mencegah berlakunya hipotermia.

Jika Okene tidak menemui tilam tersebut, air di dasar laut yang tersangat sejuk itu mampu membunuhnya dalam masa beberapa jam sahaja.

Namun, masalah terbesar dihadapi Okene adalah jumlah oksigen di ruangan kecil itu semakin berkurangan. Berdasarkan saiz ruangan kecil itu dan tekanan berada 30 meter di bawah permukaan lautan, had masa untuk bernafas mungkin hanya sekitar 60 jam.

Bukan hanya oksigen yang makin berkurangan mampu membunuh Okene, namun jumlah karbon dioksida yang dihembuskan melalui pernafasan juga boleh membuatkan dia terbunuh.

Entah kali ke berapa, nasib menyebelahi Okene, kerana karbon dioksida yang dihembuskan itu sangat mudah untuk diserap oleh air.

Dengan menepuk atau memercikkan air di kawasan sekitar, Okene secara tidak sengaja menambah luas permukaan air yang mana meningkatkan kadar penyerapan karbon dioksida.

harrison odjegba okene terselamat selepas 60 hari di dasar laut

Jadi, jumlah karbon dioksida dalam ruangan kecil itu tidak sampai ke tahap yang boleh membunuh.

Dan walaupun Okene terpaksa menahan kesedihan mengetahui rakan-rakannya dibaham oleh jerung-jerung, haiwan ganas itu tidak berjaya menemuinya yang terperangkap dalam ruangan itu.

Okene terperangkap dalam keadaan hampir tenggelam sepenuhnya, dalam ruangan kecil yang gelap gelita di dasar lautan selama 60 jam, membuatkan jumlah oksigen yang tinggal tersangat terhad untuk membolehkannya terselamat.

Ketika hampir kira-kira 1 atau 2 jam sebelum kehabisan oksigen dan mati, Okene akhirnya terdengar bunyi ketukan. Rupa-rupanya, Chevron telah menghantar sekumpulan penyelam untuk menyiasat dan membawa naik mayat yang ditemui.

Dan tanpa pengetahuan Chevron, ada seorang kru bot tersebut yang masih bernyawa. Okene mula mengetuk-ngetuk kawasan sekitar namun tidak didengari pasukan penyelam tersebut. Tiba-tiba, Okene ternampak cahaya dari penyelam yang berada berdekatan dengannya, membuatkan dia memutuskan untuk bertindak dengan lebih.

Para penyelam tersebut yang hanya menjangka akan menemui mayat terkejut apabila Okene memaut tangan salah seorang penyelam yang melalui kawasan tersebut.

harrison odjegba okene terperangkap di dasar lautan selama 60 jam

Akhirnya Okene boleh menarik "nafas lega" kerana mendapat bantuan, namun risiko untuk terbunuh masih belum berakhir.

Selepas berada di dasar laut untuk tempoh yang tersangat lama sekitar 2 hari 12 jam, membawa naik Okene naik ke permukaan dengan cepat boleh menyebabkan berlakunya serangan jantung dan membunuh Okene.

Jadi, para penyelam tersebut memasangkan topi keledar menyelam, memasukkan Okene ke dalam "diving bell" dan membawanya naik ke permukaan laut. Kemudian, Okene memerlukan masa dua hari untuk proses penyahmampatan sebelum akhirnya kembali ke realiti normal, selepas mengalami mimpi ngeri nyata selama 60 jam.

Pengalaman ngeri Okene ini dipercayai sebagai tempoh paling lama manusia berada di dalam air tanpa sebarang bantuan peralatan menyelam.

Okene memberitahu bahawa dia terus mengalami mimpi ngeri tentang insiden ini dan bersumpah tidak lagi mahu kembali ke lautan untuk selama-lamanya.

Ketakutan yang dialami Okene ini dikenali sebagai thalassophobia, iaitu ketakutan yang berterusan dan kuat terhadap perairan dalam seperti laut, lautan, kolam atau tasik.

Rujukan:

1. CTV News

2. CBC

3. Real Life

4. Medium



Hakcipta iluminasi.com (2017)