Oleh pada 01 Nov 2019 kategori

kisah wali tanpa nama ibu bapa

Pada suatu hari, aku terserempak dengan orang gila berdekatan dengan makam seorang wali. Dia sedang bercakap seperti bercakap dengan seseorang, berbunyi begini:

"Kalaulah mereka tahu bahawa ada wali "tanpa nama dan tanpa gelaran" yang memiliki kebolehan seperti Wali Qutub, pastinya mereka akan datang berbondong-bondong dan mencium tangan wali tersebut dan meminta mendoakan hajat mereka. Jika wali ini meninggal dunia, pasti mereka akan berzikir, berdoa dan bermuhasabah diri meminta ampun atas dosa-dosa mereka selama ini. Kalaulah mereka tahu jika mereka mendengar dan taat kepada wali tanpa nama tanpa gelaran ini, nescaya Allah S.W.T akan mengangkat darjat mereka. Namun sayang sekali, wali tersebut tiada nama dan tiada gelaran, membuatkannya sering dilupakan dan diabaikan setiap orang,".

Aku yang mendengar perbualan itu berasa terkejut dan tergamam. Benarkan ada wali sedemikian yang menyamai kemampuan Wali Qutub. Siapakah wali tersebut?

Dengan rasa takut dan ragu-ragu, aku dekati orang gila itu untuk mengetahui siapa sebenarnya gerangan wali tanpa nama tanpa gelaran yang disebutkan.

Aku kemudian bertanya: "Maaf, saya terdengar tadi saudara ada bercakap panjang lebar tentang wali tanpa nama tanpa gelaran. Siapakah sebenarnya wali tersebut? Mengapa beliau sangat hebat sehinggakan menyamai Wali Qutub?".

Orang gila tersebut kemudian menoleh ke arah aku dan berkata:

"Siapakah engkau dan kenapa engkau mencuri dengar perbualan ku? Apa kepentingan engkau untuk mengetahui tentang wali tanpa nama tanpa gelaran ini?".

Nada suaranya yang tinggi dan kasar membuatkan aku bimbang, kemudian berkata:

"Maafkan saya, bukan maksud saya untuk mencuri dengar. Saya soerang pencinta para wali-wali Allah, kadang-kala saya dan sahabat menziarah makam para wali. Saya ingin tahu dan tertarik dengan wali yang saudara sebutkan tadi. Siapakah gerangan beliau?".

Orang gila tersebut kemudian tertawa terbahak-bahak sambil berkata:

"Dasar budak bodoh, sudahpun namanya wali tanpa nama tanpa gelaran, pastilah aku tidak tahu siapa namanya dan apa gelaran kewaliannya. Engkau nampak sahaja macam cerdik tetapi ternyata bodoh!".

Kata-katanya membuatkan aku terkilan kerana mengatakan aku budak bodoh. Aku sangka dia orang gila yang boleh diajak tetapi sebaliknya aku dicerca.

Tetapi jika difikirkan balik, memang aku bodoh. Betul lah apa yang dikatakan orang gila itu bahawa wali tersebut tanpa nama tanpa gelaran, sudah tentu tiada siapa yang mengenalinya kan?

Dengan wajah yang masam, aku mula beredar meninggalkan orang gila tersebut.

kisah wali tanpa nama dan gelaran 2

Tiba-tiba orang gila itu berkata:

"Wahai budak bodoh, ke mana engkau hendak pergi? Engkau ini bagaimana, datang langsung tidak beri salam dan pergi begitu sahaja tanpa mengucapkan salam. Baru diejek sebegitu sudah beremosi, adakah mursyid engkau yang merupakan seorang wali qutub tidak mengajar tentang adab memberikan salam ketika datang dan pergi? Adakah mursyid engkau  seorang wali yang tidak mengajarkan engkau untuk bersabar menahan celaan dan hinaan?".

Kata-kata itu membuatkan langkahku terhenti serta merta dan hatiku tersentak. Betul juga apa yang dikatakannya itu. Dan tak sangka dia menyebut bahawa mursyidku seorang wali qutub, seolah-oleh dia mengenalinya.

Aku menghampirinya sekali lagi dan mengucapkan salam sambil memohon maaf ke atas kelancangan dan sikapku yang tidak beradab.

Aku cuba untuk bersalaman dengannya dan mencium tangannya, tetapi ditepis orang gila itu lalu berkata:

"Cukup dengan minta maaf sahaja, tak perlu engkau cium tanganku".

Aku tersentak dan suasana menjadi senyap sunyi untuk seketika. Kemudian, dia bertanyakan kepada ku, "Kenapa engkau masih di sini?"

Aku memberitahunya bahawa aku masih tertanya-tanya dan ingin tahu siapakah gerangan wali yang dimaksudkan.

Dia seraya berkata, "Engkau ini masih tak faham-faham, sudah berapa lama engkau belajar tassawuf dengan guru engkau?".

kisah wali tanpa nama dan gelaran 3 854

Aku menjawab, "Sudah hampir 7 tahun,". Lalu orang gila itu menepuk pahanya sambil berkata:

"Sudah hampir 7 tahun? Takkan engkau masih tak tahu siapa wali tanpa nama dan tanpa gelaran ini? Adakah guru engkau tidak pernah memberitahu tentangnya?"

Aku memberitahunya bahawa aku sering membaca dan mendengar khutbah dari guru aku, tetapi belum tahu dan belum pernah dengar tentang wali ini. Malah, guru aku tidak pernah menyebutkan siapa wali tersebut.

Dia kemudiannya tertawa lalu berkata:

"Sebenarnya guru engkau pernah menyebutnya, bahkan dia sudah menyebutnya berulang-ulang kali tetapi engkau sahaja yang masih tak faham akan maksudnya. Lagipun sebutannya adalah wali tanpa nama dan tanpa gelaran, sudah tentu guru engkau tidak tahu nama dan gelaran wali tersebut. Tetapi engkau sendiri tahu siapa wali tersebut, bahkan wali tersebut sangat dekat denganmu!".

Aku tersentak dan terkejut, bagaimana aku tidak mengenali wali yang dekat dengan aku?

Dia sekali lagi tertawa dan berkata:

"Sebenarnya, wali tanpa nama dan tanpa gelaran itu adalah ibu bapa engkau sendiri. Sekarang aku tanya engkau, adakah aku kenal siapa ibu bapamu dan apakah gelaran mereka? Sudah tentu aku tak tahu!".

Ini membuatkan aku bertambah bingung dan lebih tertanya-tanya. Bagaimana pula ibu bapaku adalah wali tanpa nama dan tanpa gelaran tersebut?

kisah wali tanpa nama dan gelaran 11

Orang gila tersebut menatap mataku dengan begitu tajam, lantas bangun dari duduknya dan berkata:

"Apakah engkau tak tahu tentang Uwais al-Qarni, salah seorang sahabat yang tidak pernah bertemu dengan Nabi Muhammad S.A.W secara fizikal dan juga merupakan seorang wali? Apakah yang menyebabkan Uwais memiliki darjah yang tersangat agung sehingga namanya terkenal di langit walaupun tiada siapa pun di Bumi yang mengenalinya? Adakah engkau tahu?"

Uwais al-Qarni pernah berkata bahawa ibunya pernah mendoakan, "Anakku Uwais, aku tahu hatimu sangat mencintaan dan ingin bertemu dengan Rasulullah S.A.W. Tetapi sekarang engkau datang kepadaku dengan wajah yang suram kerana tidak berpeluang bertemu baginda dan engkau memilih untuk pulang segera ke pangkuanku kerana risau akan ibumu ini. Aku redha denganmu, Ya Allah yang Maha Tahu, saksikanlah bahawa sesungguhnya aku redha dengan anakku, maka terimalah redhaku Ya Allah dan redhailah anakku Uwas,".

kisah wali tanpa nama dan gelaran 5

Orang gila itu terus berkata:

"Dan adakah engkau tidak tahu bahawa Syeikh Abdul Qadir Jailani dirompak ketika kecil dan bercakap benar tentang kantung emas yang dibawa beliau, membuatkan perompak itu hairan kenapa beliau bersikap jujur kerana setiap orang yang mahu dirompak pasti akan berbohong. Lalu engkau tahu apa yang dikatakan Syeikh Abdul Qadir Jailani? Beliau berkata, "Ketika aku hendak pergi menuntut ilmu, ibuku berpesan: Wahai anaku, apabila engkau bertemu dengan sesiapapun, janganlah engkau bercakap bohong, sesungguhnya ibu lebih redha jika engkau jujur sekalipun engkau terpaksa kehilangan harta dan bekalanmu daripada engkau kehilangan kejujuranmu,".

Orang gila itu masih tidak berhenti dan berkata kepadaku:

"Cuba lihat ibu engkau, berapa lama dia mengandungkan engkau di dalam perutnya? Adakah engkau sanggup menahan perit dan sakit sepertinya hanya untuk menginginkan engkau lahir di dunia sehingga terpaksa bertarung nyawa? Adakah engkau pernah fikirkan tentang hal ini?". Itu adalah kekuatan yang dianugerahkan oleh Allah S.W.T kepada ibu engkau melalui Ramhan dan Rahimnya, sumber kekuatan para awliya!"

Aku tersentak dan terdiam seribu bahawa, berasa seperti ingin menangis sekuat-kuatnya.

Dia menambah: "Engkau bangga dan takjub dengan kemuliaan para wali, tetapi pernahkah engkau banggakan dan takjub dengan kemuliaan ibu engkau yang Allah S.W.T anugerahkan kepada engkau?. Pernahkah engkau bangga dan takjub dengan kemuliaan ibu yang mengajarkan berkata-kata ketika engkau masih bayi?. Tidurnya sedikit kerana engkau selalu menangis, sebagaimana para awliya yang tidurnya sedikit kerana memikirkan umat Nabi Muhammad S.A.W,".

Aku semakin tidak dapat mengawal perasaanku memikirkan apa yang dikatakan orang gila itu.

kisah wali tanpa nama dan gelaran 8 439

Dia kemudian berkata:

"Adakah engkau tidak tahu bahawa itu adalah bukti kemuliaan ibumu? Tidakkah engkau pernah mendengar kalimah ini, "Redha ibu bapa adalah redhanya Allah, para awliya menjadi wali qutub disebabkan oleh redha ibu bapa mereka. Tidakkah engkau sedar bahawa doa dan harapan kedua-dua orang tuamu hampir setara dengan wali qutub?. Doa siapakah lebih makbul dan mustajab antara wali dan doa seorang ibu untuk anaknya?".

Semua perkataan yang diucapkan orang gila itu membuatkan aku berasa seperti disambir petir, hancur binasa.

Orang gila itu berdiri lalu menunjuk kearahku sambil berkata:

"Lihat diri engkau, kelak engkau akan jadi seorang bapa. Adakah engkau tahu kemuliaan bapa engkau selama ini? Lihat tangannya, lihat punggungnya, lihat kulitnya. Setiap hari dia membanting tulang agar engkau dapat makan, tertawa, tersenyum. Dia bekerja siang dan malam hanya untuk mengabulkan segala permintaan dan rengek engkau. Ketika engkau kecil dan melakukan kesalahan, dialah orang yang paling membela engkau. Ketika engkau dalam bahaya, dia rela menghadapi bahaya untuk menyelamatkanmu. Dia tanggung beban engkau dan ibu engkau di belakangnya. Walaupun dia semakin tua, dia tetap berusaha menjaga engkau. Tidakkah engkau sedar bahawa bapa engkau seorang mujahid fisabilillah? Setiap hari dia berjuang menanggung kehidupan engkau dan adik-beradik engkau bertahun-tahun malah berpuluh-puluh tahun. Dia adalah bapa engkau, dia adalah mujahidin kebanggaan engkau!".

kisah wali tanpa nama dan gelaran 13

Ya Allah, perasaan aku hancur lebur mendengar kata-katanya, ternyatalah bahawa selama ini aku lah yang gila dan bukan dirinya. Aku lupa akan siapa sebenarnya ibu bapaku sendiri, aku lupa akan semua yang mereka berikan padaku malah aku sering takjub dan terpesona dengan kemuliaan wali tanpa menyedari bahawa kedua ibu bapaku juga merupakan wali tanpa nama dan gelaran.

Seketika kemudian, orang gila itu beredar meninggalkanku tanpa berkata apa-apa. Aku mengikutinya kerana ingin tahu ke mana dia ingin pergi. Dia melawat 2 kubur dan bersila di situ. Mulutnya bergerak-gerak seperti orang yang bercakap diikuti dengan ketawa terbahak-bahak sambil tersenyum di hadapan 2 kubur terserbut.

Aku tidak tahu kubur siapa tetapi beranggapan bahawa mungkin kubur-kubur wali besar kerana dari kata-katanya seolah-olah dia mengenali wali-wali tersebut.

Setelah selesai ketawa, suasana menjadi sunyi. Aku menyedari bahawa orang gila itu mula menangis dan air matanya menitis dengan suara teresak-esak. Tangisannya yang tersangat pilu sehinggakan membuatkan hatiku turut menangis.

Aku tidak tahu apa yang diperkatakannya sambil tangannya membelai-belai lembut kubur-kubur tersebut. Tangisannya menjadi semakin emosi, membuatkan aku lebih sedih dan bingung kerana tidak mengetahui sebab dia menangis.

Akhirnya, aku faham mengapa dia meraung-raung di hadapan 2 kubur tersebut yang aku sangakakan kubur para wali. Ditengah-tengah tangisannya, aku terdengar dia berkata:

"Mak.....". Dan di kubur sebelahnya, dia berkata, "Ayah....".

kisah wali tanpa nama dan gelaran 6 803

Kini barulah aku faham mengapa orang ramai beranggapan bahawa dia orang gila.

Kerana dia sering tertawa, menangis, meraung dan bercakap dengan kubur. Sekiranya aku berada di tempatnya, mungkin aku juga akan menjadi sama sepertinya kerana telah ditinggalkan oleh kedua-dua orang yang paling disayangi.

Aku pun menolehkan badanku dan beransur pergi meninggalkan orang gila itu. Aku bergegas pulang ke rumah untuk menemui kedua ibu bapaku yang masih hidup.

Aku berasa beruntung kerana masih memiliki wali tanpa nama dan gelaran yang masih ada di hadapanku.

Sepanjang jalan aku berdoa kepada Allah S.W.T:

رَّبِّ اغْفِرْلِي وَلِوَالِدَيَّ وَارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانِي صَغِيراً

ROBBIGHFIRLII WALIWAALIDAYYA WARHAMHUMAA KAMAA ROBBAYAANII SHOGHIIROO.

Ertinya:  Ya Tuhanku, ampunilah aku dan kedua orang tuaku, dan berikanlah rahmat kepada mereka berdua sebagaimana mereka telah mendidikku sejak kecil.


Sayangi dan hargailah ibu bapa anda.



Hakcipta iluminasi.com (2017)