beli barang online

Dua dekad dulu, nak jumpa orang yang berani beli barang secara dalam talian memang susah disebabkan kekangan dari segi pembayaran yang perlu menggunakan kad kredit, kos penghantaran yang tinggi serta ketiadaan pengendali tempatan yang mampu meyakinkan orang ramai, untuk cuba membeli-belah dalam talian.

Pembukaan banyak portal beli-belah dalam talian yang berorientasikan masyarakat kita akhirnya mula menarik minat lebih ramai individu masyarakat untuk membiasakan diri dengan 'on-line shopping.' 

Walaupun begitu ada beberapa perkara lucu yang sering dijadikan tabiat segelintir pengguna di kalangan ahli masyarakat kita, yang dapat kita saksikan setiap hari.

1. 'Facebook dalam online shopping'

ulasan lazada beserta gambar asal

Sekiranya anda rajin menelaah gedung beli-belah dalam talian, anda akan mendapati wujud beberapa syarikat menjual pakej mencetak gambar sama ada dalam bentuk kepingan atau buku berformat khas.

Dengan harga yang murah, memang ramai yang membeli pakej-pakej ini.

Apa yang agak menghairankan, jika anda buka ruangan ulasan produk yang ditawarkan - ramai pengguna yang memuatnaik gambar peribadi mereka yang telah pilih untuk cetakan DALAM FORMAT ASALNYA!

Ini mengakibatkan banyak sekali gambar-gambar fail JPEG bersifat peribadi dimuatnaik sebagai bukti produk yang dibeli bagus. Sedangkan yang sepatutnya dikongsikan hanyalah buku atau cetakan gambar itu sendiri yang telah siap diterima. 

Dah macam Facebook pula ruangan ulasan produk-produk ni bila gambar kahwin, gambar melancong, gambar anak-anak pun dimuatnaik sebagai 'bukti' cetakan syarikat tu bagus. 

Tolonglah jangan muatnaik gambar peribadi anda lagi. 'Softcopy' gambar anda tidak menggambarkan bukti cetakan yang anda terima cantik-cantik belaka! Tolong faham perbezaannya! Tolong! Kami tak mahu lihat gambar anda melancong di gedung dalam talian.

2. Bertanya bukan di tempatnya

bertanya di tempat ulasan

Semua portal beli-belah online ada menyediakan ruangan 'tanya dan jawab' atau Q&A sebagai ruang interaksi sekiranya bakal pelanggan ingin menanyakan sesuatu kepada penjual terus berkenaan produk. 

Namun ruangan ini dalam masa sama turut menjadi ruang untuk pelanggan yang marah-marah atau tak puas hati menyuarakan masalah mereka berkenaan perkhidmatan yang diterima. 

Selain ruangan Q&A yang disalahguna untuk mengadu, ruangan ulasan produk pun menerima nasib serupa.

Tempat yang sepatutnya menjadi ruangan yang disediakan sepatutnya untuk mengulas kualiti produk yang diterima menjadi ruangan aduan berkenaan isu serta masalah yang dihadapi. Jika anda menghadapi masalah dengan produk itu, selesaikanlah dulu isu tersebut dengan penjual sebelum memuatnaik ulasan dan komentar anda ya!

3. Muat naik gambar pakej yang diterima

suka bagi gambar pakej

Kami tidak tahu kenapa ramai sangat orang Malaysia gemar memuatnaik gambar produk yang telah mereka terima yang masih dalam bungkusannya, sebagai bukti ulasan berkenaan produk.

Adakah ini disebabkan ketakutan kita bahawa produk yang kita pesan dikhuatiri tidak sampai, jadi kita beramai-ramai pakat memuatnaik gambar bungkusan yang selamat hadir bagi meyakinkan orang ramai penjual itu tak menipu?

Sebab utama ruangan ulasan pembeli disediakan, adalah untuk membolehkan kita mengulas berkenaan kualiti produk tersebut. Sekiranya anda memuatnaik gambar pakej yang dihantar, ini menunjukkan anda bukan sahaja masih belum menggunakan produk itu malahan buka dari bungkusan pun belum.

Jadi bagaimana anda boleh mengulas berkenaan kualiti produk yang anda beli?

4. Tulis reviu produk yang tak membantu

online shopping tabiat pembeli malaysia

Jika ada pihak menyalahgunakan ruangan Q&A dan ulasan untuk mengadu tentang masalah perkhidmatan, ada satu kumpulan pengguna lain pula yang cukup gemar meninggalkan ulasan dalam format sebegini:

"Dah terima dengan selamat. Belum guna, tapi servis terbaik! Bagi 5 bintang!" 

Aduh, aduh, aduh. Portal beli belah kita dipenuhi 'ulasan-ulasan' sebegini tak kiralah di mana-mana sekalipun walaupun realitinya semua portal membahagikan ruangan maklum balas pembeli kepada 3 ruangan; produk, servis dan penghantaran. 

Ramai pengguna bukan saja mengaku belum menggunakan produk yang telah mereka terima, tetapi realitinya hanya mengulas berdasarkan kualiti servis dan penghantaran yang sepatutnya dibuat dalam ruangan berbeza.

Apa yang menjadi masalah - majoriti pengguna online portal menggunakan kaedah serupa.

Adalah segelintir yang benar-benar cuba mengulas tentang produk. Sebab itulah penulis akan tengok betul-betul bila sesuatu produk itu tinggi sangat penilaiannya kerana masalah belum guna dah ulas ni berleluasa berlaku.

Pengendali portal pun satu hal. Mereka sendiri menggalakkan pembeli ulas cepat-cepat, sebab nak bagi mata ganjaran rebat. Akhirnya ramailah yang letak ulasan produk itu baik, bagus dan terbaik tapi produk masih dalam kotak baru sampai sejam lalu.

5. Budaya bagi bintang rendah secara melulu

ulasan shopping online yang tak kena dengan situasi

Cuba anda buka portal dalam talian, cari produk yang popular atau selalu orang beli.

Klik pada ruangan ulasan dan cari ulasan yang hanya memberikan 1 bintang pada produk. Banyak ulasan 1 bintang ni akan berbunyi 'saya beli 5 barang, tapi dapat 4 saja! Sebab itu saya bagi 1 bintang!' atau 'posmen teruk sebab tu saya bagi bintang rendah!'

Pening membaca pengguna kita sewenang-wenangnya memberikan ulasan yang buruk kepada sesuatu produk, hanya disebabkan oleh masalah perkhidmatan yang telah mereka terima tanpa cuba menyelesaikannya terlebih dahulu.

Selain 'beli 5 dapat 4', antara format lain yang cukup digemari masyarakat kita adalah 'bungkusan kemik, nasib baik produk ok jadi 2 bintang' atau 'delivery lambat, 1 bintang'. Mungkin untuk syarikat besar, ulasan-ulasan sedemikian rupa kurang memberikan impak pada hasil jualan mereka tetapi sekiranya penjual adalah peniaga kecil, pasti sukar juga bagi mereka meyakinkan bakal pembeli sekiranya ulasan sebegitu memenuhi ruang niaga mereka.

Ada sebabnya fungsi mesej peribadi disediakan membolehkan kita sebagai pembeli menghubungi penjual terus bagi menyelesaikan isu atau masalah yang timbul.

Tetapi nampak pembeli kita sendiri lebih gemar menyuarakan ketidakpuashatian di peringkat awam terlebih dahulu. Paling kesian, peniaga yang terkesan akibat masalah kurier atau penghantaran yang lambat. 

Dah la bukan salah mereka, tetapi produk mereka pula yang negatif reputasinya disebabkan oleh keculasan pihak ketiga.



Hakcipta iluminasi.com (2017)